Review dari Restoran Bontonmairimnam

Review dari Restoran Bontonmairimnam

Pada liburan saya saat ini di Khon Kaen, Thailand, saya berkesempatan mengunjungi salah satu restoran favorit saya. Artikel ini dipersembahkan oleh penyedia obat peninggi badan tiens, selengkapnya baca di obat peninggi badan tiens.

Saya ingin mengajak ibu pacar saya keluar makan malam dan diberi tahu makan siang akan menjadi ide yang lebih baik. Tidak ada yang membantah, saya setuju.

Wanita saya bertanya ke mana saya ingin mengajak ibunya makan siang dan pilihannya sederhana saja. Pernah ke Khon Kaen beberapa bulan yang lalu, saya memberi tahu gadis saya bahwa saya ingin pergi ke Restoran Bontonmairimnam.

Ini adalah restoran kecil di luar batas kota dan tepat di tepi sungai. Tempatnya sejuk dan damai dan memiliki area makan kecil dan individual di gazebo-seperti bangunan kayu.

Biasanya ada angin sejuk yang mengalir melalui restoran luar ini dan hari ini tidak terkecuali. Setelah memesan beberapa kokas, air, dan bir dingin, tiba saatnya untuk mempelajari menu.

Untungnya bagi saya, menu dalam bahasa Thai dan Inggris. Ini tidak biasa untuk daerah dan terutama untuk restoran yang jauh dari beberapa turis berbahasa Inggris yang mengunjungi Khon Kaen.

Setelah meneliti menu, semua keputusan dibuat. Kami memesan untuk server wanita muda yang sangat perhatian dan chit-chatted sementara kami menunggu makan siang kami.

Dalam waktu sekitar 5 menit, parade makanan mulai berdatangan. Telur rebus, salad pepaya pedas, salad tiram, cumi-cumi, sayuran, dan nasi kukus pun tiba. Saya harus menunggu beberapa menit lagi untuk hidangan goreng saya.

Segera, cincin goreng dan bawang goreng saya dan lumpia tiba. Saya sudah mulai dengan makanan yang diperintahkan oleh para wanita, karena semuanya dibagikan.

Memilih dari delapan piring yang berbeda dan memujinya dengan nasi di piringku, makanannya terus berlanjut.

Percakapan dan minuman terus mengalir dan kami makan dan makan dan makan. Kecepatannya lambat, angin sepoi-sepoi menyalakan angin sepoi-sepoi, dan sungai mengalir di belakangku.

Terus makan, tiba saatnya memesan bir lain dari salah satu gadis yang melayang-layang di dekat meja kami. Dia mendapatkannya dalam sekejap, dan menuangkan yang dingin lagi.

Setelah makan malam tersedia, tapi tak satu pun dari kita bisa makan sepotong lain. Dari sayuran ke makanan laut, salad dan udang teman, semuanya lezat.

Sebotol air terakhir diperintahkan untuk membasuh semuanya dan beberapa percakapan lagi terus berlanjut.

Sudah waktunya untuk kembali ke hotel jadi saya meminta tagihan dan sejak saya berada di sini sebelumnya, tidak terkejut. Jumlah keseluruhannya adalah 860 Baht, atau sekitar 27 dolar AS untuk 8 piring, 2 bir besar, 2 kokas, dan sebotol air. Menambahkan tip kecil 40 baht dan kami mengadakan pesta dengan harga di bawah 30 dolar.

Salah satu dari banyak alasan saya mencintai Thailand.